Wednesday, 22 January 2014

Pesanan Ayah Buat Ziqri

Ziqri,

Meskipun Ude telah pergi meninggalkan kita semua, ayah harap kenangan Ziqri dengan arwah tidak akan pudar sampai bila-bila. Betapa sayangnya arwah pada Ziqri bagaikan menyayangi anaknya sendiri. Malah adakalanya dapat ayah rasakan kasih sayang arwah pada Ziqri lebih tinggi daripada yang telah ayah berikan.
Pada pagi sebelum Ude pergi, arwah datang ke rumah Wan. Bila diketahuinya yang Ziqri ada di rumah Along, arwah terus ke sana mencari Ziqri. Masih terngiang-ngiang di telinga ayah suara arwah memberi salam memanggil Ziqri ketika itu. "Assalamualaikum". Suara yang sama itu jugalah yang mampu membuatkan Ziqri berkejaran ke pintu setiap kali arwah datang ke rumah Wan. Apabila arwah ingin pulang pada pagi itu, Ziqri secara spontan salam tangan Wan dan mahu ikut, seakan-akan tidak mahu berpisah dengan Ude.

Tidak lekang senyuman Ziqri ketika bersama arwah. Tidak putus-putus peluk dan cium arwah ketika bersama Ziqri. Arwah yang hadiahkan Ziqri mainan bajak, kereta, bola, pistol dan topi askar. Arwah yang baiki katil Ziqri yang patah. Arwah yang mengajar Ziqri menyanyikan macam-macam lagu.

Rasa ralat mama dan ayah bila Ziqri tak berpeluang menatap wajah insan yang begitu menyayangi Ziqri sebelum arwah dikebumikan. Namun itu mungkin ketentuan Allah supaya Ziqri melihat riak wajah arwah yang tersenyum pada pagi itu sebagai tatapan terakhir.

Ziqri jangan lupakan Ude ye.

1 comment:

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...